Mengenal Ciri-ciri, Prinsip dan Fungsi Bank Syariah

Mengenal Ciri-ciri, Prinsip dan Fungsi Bank Syariah

26 May 2021 by kreditpintar
Mengenal Ciri-ciri, Prinsip dan Fungsi Bank Syariah

Perbankan syariah adalah kegiatan perbankan atau pembiayaan yang sesuai dengan hukum syariah dan penerapan praktisnya melalui pengembangan ekonomi syariah. Pembentukan sistem ini didasarkan pada larangan dalam Islam meminjamkan atau menagih pinjaman dengan bunga pinjaman (riba). Dua hakikat fundamental bank jenis ini adalah berbagi untung dan rugi, dan larangan pengumpulan dan pembayaran bunga oleh pemberi pinjaman dan investor. Investasi dalam bisnis yang menyediakan barang atau jasa yang bertentangan dengan hakikat Islam dianggap haram.

SEJARAH BANK SYARIAH

Sejak abad pertengahan, para pebisnis di Timur Tengah terlibat dalam transaksi keuangan. Namun saat ini, transaksi tersebut menggunakan hakikat keuangan yang sama dengan orang Eropa. Perbedaan teoritis antara jenis bank ini dan konvensional tidak memiliki implikasi yang jelas terhadap total pendapatan atau kemampuan untuk mengakses modal pasar.

Sejak akhir 1990-an, jenis lembaga keuangan ini terus berkembang karena pelanggan mengakui manfaat yang ditawarkan bank-bank ini. Selanjutnya, jumlah bank yang menawarkan layanan keuangan syariah terus bertambah – bahkan beberapa bank konvensional menawarkan opsi pembiayaan syariah. Dengan demikian, jenis bank ini memang menawarkan alternatif yang menarik dari sistem perbankan komersial yang lebih tradisional. Perusahaan penataan dan konsultasi syariah, seperti ijaraloans.com telah tumbuh secara dramatis selama dekade terakhir menjadi sumber kenyamanan solusi Keuangan Islam bagi konsumen Muslim.

Sekarang, ada lebih dari 300 bank dan 250 reksa dana di seluruh dunia yang mematuhi hakikat Islam. Di antara tahun 2000 dan 2017, modal jenis bank ini tumbuh dari $200 miliar menjadi mendekati $2 triliun dan diproyeksikan tumbuh menjadi $3,5 triliun pada tahun 2021, menurut laporan 2016 Thomson Reuters. Pertumbuhan ini sebagian besar disebabkan oleh peningkatan ekonomi negara-negara Muslim, terutama negara-negara yang mendapat keuntungan dari kenaikan harga minyak.

APA BEDANYA DENGAN BANK KONVENSIONAL?

Perbankan syariah berbeda dengan perbankan konvensional karena bebas bunga. Bank jenis ini beroperasi dengan prinsip yang berbeda dan juga memiliki profil risiko yang berbeda. Bank jenis ini memiliki dua jenis peraturan; pertama adalah pemerintah dan bank sentral yang mengatur bank konvensional dan yang lainnya adalah Dewan Pengawas Syariah yang menyetujui produk bank jenis ini dan mengawasi pelaksanaan aturan yang ditetapkan oleh dewan. Misalnya, persyaratan modal minimum lebih tinggi untuk mendirikan bank jenis ini dibandingkan bank konvensional. Bank jenis ini harus membayar lebih banyak pajak dan biaya pendaftaran karena ini adalah perbankan berbasis aset dan bank harus memiliki barang yang dijual lebih lanjut yang akhirnya dibayar oleh klien, tetapi itu meningkatkan biaya.

CIRI-CIRI BANK SYARIAH

Ciri-ciri bank jenis ini pada dasarnya tercermin dalam prinsip usahanya yang didasarkan pada hakikat syariah seperti:

  1. Bebas bunga dan riba
  2. Bebas dari kegiatan spekulatif yang tidak produktif seperti perjudian atau maisir
  3. Tidak ada hal-hal yang tidak jelas dan meragukan
  4. Bebas dari hal-hal yang rusak, ilegal atau tidak valid
  5. Hanya mendanai kegiatan bisnis yang legal

FUNGSI BANK SYARIAH

Setelah mengetahui cirinya, mari kita ketahui layanan perbankan satu ini dengan lebih dalam. Bank jenis ini menjalankan tujuan berikut:

  1. Wajib menjalankan fungsi menghimpun dan menyalurkan dana masyarakat.
  2. Dapat melakukan fungsi sosial berupa lembaga baitul mal yaitu penerimaan dan penyaluran dana dari zakat, infaq, sedekah, hibah atau dana sosial lainnya kepada organisasi pengelola zakat.
  3. Dapat mengumpulkan dana sosial dari wakaf tunai dan mengarahkannya ke pengelola wakaf (nazhir) sesuai keinginan pajak wakaf (wakif).

PRINSIP BANK SYARIAH

Sistem perbankan saat ini bertentangan dengan hakikat perbankan Islam. Karena alasan tersebut, berikut kami membahas tujuh hakikat utama Perbankan dan Keuangan Islam:

  1. Pembagian Untung dan Rugi. Merupakan salah satu hakikat terbaik keuangan Islam di mana mitra akan berbagi untung dan rugi sesuai dengan peran yang mereka mainkan dalam bisnis. Tidak akan ada jaminan pada tingkat pengembalian bahwa umat Islam akan memainkan peran sebagai mitra dan bukan sebagai kreditur.
  2. Risiko Bersama. Dalam transaksi ekonomi, pembagian risiko dipromosikan oleh perbankan Islam. Ketika dua pihak atau lebih akan berbagi risiko mengikuti hakikat perbankan syariah, beban risiko akan dibagi dan dikurangi di pihak-pihak tersebut. Sehingga akan meningkatkan aktivitas perekonomian negara.
  3. Riba. Ini bisa dianggap sebagai larangan bunga. Kekayaan akan mendapatkan keuntungan tanpa resiko atau usaha apapun. Terlepas dari hasil ekonomi, orang yang mendapat pinjaman harus mengembalikan uang dan riba kepada pemberi pinjaman. Dalam hakikat perbankan Islam, mengambil keuntungan dari masalah yang dihadapi orang lain dianggap tidak adil.
  4. Gharar. Menurut hakikat keuangan Islam, umat Islam tidak diperbolehkan untuk berpartisipasi dalam transaksi yang ambigu dan tidak pasti. Kedua belah pihak harus memiliki kendali yang tepat atas bisnis tersebut. Informasi yang lengkap harus bisa dibagi dengan kedua belah pihak agar untung dan rugi bisa dibagi rata.
  5. Perjudian. Perolehan kekayaan melalui cara jahat atau partisipasi dalam perjudian dilarang. Ini akan melindungi umat Islam dari produk asuransi konvensional karena itu termasuk jenis perjudian.
  6. Tidak Ada Investasi dalam Industri Terlarang. Industri yang berbahaya bagi masyarakat atau memiliki ancaman terhadap tanggung jawab sosial dilarang dalam budaya Islam, termasuk pornografi, prostitusi, alkohol, babi, dan narkoba. Umat Islam tidak dapat berpartisipasi dalam reksa dana yang akan membantu industri-industri tersebut berkembang.
  7. Zakat. Menurut hakikat perbankan Islam, jumlah zakat yang adil dipotong dari rekening umat Islam di bulan suci Ramadhan. Bank jenis ini mempromosikan tanggung jawab sosial ini dan mendistribusikan jumlahnya di antara yang membutuhkan.

KRITIK DAN TANTANGAN

Akan tetapi, ada juga masalah-masalah yang dibahas dalam komunitas Islam terhadap bank jenis ini, termasuk:

  1. Tingkat kesadaran publik yang rendah
  2. Kebutuhan akan regulasi yang lebih baik, kerjasama yang lebih baik antara pembuat standar keuangan Islam dan konvensional untuk mengatasi risiko unik dan kompleks dari industri.
  3. Kepatuhan Syariah yang lebih baik.

Tantangan lain dalam perbankan Islam adalah eksploitasi orang-orang miskin yang mudah tertipu atas nama agama. Baru-baru ini di India, penipuan perbankan Islam senilai Rs 1.500 crores ($21 juta) dibobol.

Kredit Pintar - pinjaman online yang terdaftar di ojk