Definisi Outsourcing dan Perbedaanya Dengan Offshoring

20 May 2021 by kreditpintar
outsourcing

Outsourcing atau alih daya sangat menguntungkan untuk bisnis, tetapi resiko dan kesulitan tertentu mungkin timbul dengan menggunakan layanan ini. Selain itu, tekanan digitalisasi pada perusahaan di semua industri telah meningkat pesat dalam beberapa tahun terakhir, dan pada saat yang sama, tuntutan pada sistem perangkat lunak modern juga meningkat. Itulah mengapa alih daya sangat banyak ditemukan di produk IT atau digital lainnya. 

Definisi outsourcing

Alih daya adalah metode melakukan bisnis di mana layanan atau tugas tertentu dilakukan oleh pihak ketiga. Di bidang teknologi informasi, alih daya dapat digunakan dalam arti yang paling luas, mulai dari pengelolaan seluruh infrastruktur IT hingga layanan individu, misalnya, layanan jaringan, pemulihan sistem, pemeliharaan komputer,  pengembangan perangkat lunak, satpam, office boy dan lain-lain

Perusahaan dapat memilih layanan apa saja yang tersedia di dalam negara tempat mereka beroperasi (alih daya darat), menggunakan layanan perusahaan yang berlokasi di negara tetangga atau negara bagian yang berada dalam zona waktu yang sama, atau bahkan melakukan bisnis dari negara yang lebih jauh. Untuk mengurangi biaya, dua opsi terakhir biasanya digunakan.

Jadi mengapa perusahaan menggunakan alih daya? Spesifikasi layanan bergantung pada perusahaan tertentu, tetapi faktor-faktor berikut biasanya dikaitkan dengan manfaat alih daya:

  1. Mengurangi biaya;
  2. Peningkatan efisiensi perusahaan;
  3. Fleksibilitas karena kemungkinan menggunakan berbagai layanan alih daya;
  4. Peningkatan perhatian pada strategi perusahaan dan fitur utamanya;
  5. Dengan menggunakan layanan alih daya, perusahaan memperoleh akses ke layanan yang lebih modern dan tenaga kerja profesional;
  6. Kepatuhan terhadap kondisi bisnis yang berubah;
  7. Masuknya perusahaan lebih cepat ke pasar;
  8. Mengurangi biaya infrastruktur internal;
  9. Peningkatan akses ke inovasi teknologi dan kekayaan intelektual;
  10. Meningkatkan kemungkinan arus kas dengan mentransfer aset perusahaan ke penyedia pihak ketiga. 

Outsourcing vs Offshoring

Sistem kerja alih daya adalah perjanjian di mana bisnis ini dipindahkan ke pihak ketiga. Ini berlaku untuk bidang apapun, aktivitas administratif, pelatihan pekerja, dan banyak lagi. Paling sering, alih daya dilakukan untuk mengurangi biaya. alih daya juga minim resiko karena karyawan yang bekerja di perusahaan Sobat Pintar bukan tanggung jawab Sobat Pintar lagi melainkan tanggung jawab pihak yang memberikan layanan alih daya. 

Jika biasanya Sobat Pintar berhubungan langsung dengan karyawan seperti Sobat Pintar bertanggung jawab langsung atas kesejahteraan, kesehatan hingga pengupahan karyawan Sobat Pintar, hal ini tidak ditemukan pada sistem kerja dengan menggunakan alih daya. Dengan memiliki hubungan yang tidak langsung terhadap pekerja yang berada di perusahaan Sobat Pintar, Sobat Pintar akan jauh lebih hemat. Sobat Pintar hanya perlu berhubungan dengan pihak layanan alih daya yang bersangkutan. 

Perusahaan akan melihat dan mempertimbangkan skenario yang menghasilkan laba, dan solusi freelance yang sesuai dapat memberikan keuntungan bagi perusahaan selain menghasilkan laba.

Sedangkan sistem kerja offshoring, sedikit lebih berbeda dengan alih daya. Sama-sama menggunakan pihak ketiga namun offshoring memiliki beberapa perbedaan seperti pergeseran kegiatan bekerja di kantor, biaya yang lebih rendah dan lokasinya yang biasa dari luar negeri.

Ada banyak faktor yang berubah sejak offshoring menjadi populer. Karena itu, penting untuk mempertimbangkan keuntungan dan kerugian offshoring sebelum memutuskan apakah ini merupakan keputusan bisnis yang baik untuk perusahaan Sobat Pintar.

Kelebihan Offshoring:

  1. Akses ke Tenaga Kerja Terampil: Mengabaikan produksi berarti Sobat Pintar memiliki akses ke kumpulan tenaga kerja terampil yang lebih besar. Sobat Pintar memiliki kesempatan untuk memilih freelance di wilayah yang memiliki keahlian khusus untuk jenis operasi Sobat Pintar. Sobat Pintar mungkin juga memiliki kemampuan untuk mengakses dan menerapkan teknologi baru untuk membuat produksi Sobat Pintar lebih efisien.
  2. Pengembangan Bisnis: Saat offshoring operasi, Sobat Pintar dapat membebaskan beban kerja pada karyawan saat ini. Manajer perusahaan dapat menggunakan lebih banyak sumber daya yang tersedia untuk fokus pada area bisnis lainnya. Ini kemudian dapat memungkinkan perusahaan untuk memperluas jangkauan layanan atau produk yang mereka tawarkan.
  3. Raih Pasar Baru: Saat Sobat Pintar mengalihkan proses ke negara lain, Sobat Pintar memiliki kemampuan untuk bekerja sama dengan profesional yang dapat membantu Sobat Pintar memasarkan produk ke audiens baru.

Kekurangan Offshoring:

  1. Masalah Kontrol Kualitas. Negara-negara di luar Amerika Serikat mungkin memiliki aturan dan regulasi yang berbeda untuk kualitas produk yang diproduksi. Hal ini dapat menimbulkan masalah jika negara-negara tempat produksi di luar negeri memiliki persyaratan yang kurang ketat untuk kualitas produk. Hal tersebut dapat mengakibatkan produk tidak memenuhi standar kualitas yang diinginkan oleh perusahaan induk.
  2. Meningkatnya Biaya Tenaga Kerja. Meskipun daya tarik awal offshoring adalah karena rendahnya biaya tenaga kerja di negara lain, data terbaru menunjukkan bahwa biaya tenaga kerja di negara-negara tersebut meningkat. Selain biaya tenaga kerja yang meningkat, biaya pengiriman dan biaya bea lainnya juga meningkat.
  3. Masalah Keamanan. Berbagi informasi antara sistem dan lokasi meningkatkan risiko pelanggaran keamanan. Hal ini dapat mengakibatkan kebocoran data atau hilangnya data yang dapat merugikan perusahaan.
  4. Peningkatan Pengangguran. Ketika infrastruktur fisik dipindahkan ke luar negeri, terdapat risiko karyawan lokal kehilangan pekerjaan jika tidak dapat bekerja di area lain di perusahaan. Hal ini dapat berdampak negatif pada persepsi lokal perusahaan jika banyak orang kehilangan pekerjaan karena offshoring.

Kelebihan dan Kekurangan Outsourcing

Beberapa orang menganggap alih daya diperlukan untuk menjaga perusahaan tetap bertahan dan sangat hemat biaya untuk melakukan bisnis. Memang benar, salah satu keuntungan dari penggunaan tenaga kerja alih daya adalah banyak uang yang dapat dihemat dengan metode ini. Apalagi dalam hal situasi produksi yang memungkinkan pembuatan barang dengan harga lebih murah karena peraturan dan pajak yang kurang ketat di beberapa negara. 

Pada saat yang sama, proses ini memungkinkan Sobat Pintar mendapatkan keuntungan dari kemampuan yang lebih rendah untuk mendapatkan manfaat yang diperlukan untuk lingkungan produksi domestik dan biaya tenaga kerja.

Ada juga kelebihannya berupa penggunaan untuk fungsi lain. Misalnya, dukungan dan layanan pelanggan dapat dengan mudah diberikan dengan bantuan spesialis yang berlokasi di negara lain. alih daya TI misalnya, juga merupakan peluang untuk memungkinkan bisnis memanfaatkan pengetahuan teknologi informasi dengan biaya lebih rendah. Tugas penting lainnya dalam operasi bisnis juga dapat dialihdayakan dan diakses dari jarak jauh. Tentu itu akan menghemat banyak uang bagi perusahaan.

Namun, ada beberapa kekurangannya. Ini sangat penting ketika hambatan bahasa atau budaya membuat komunikasi menjadi sulit. Misalnya, klien yang mencari dukungan dan layanan melalui saluran layanan pelanggan dan tidak dapat memahami tanggapan dari staf dukungan cenderung menjadi tidak puas dan berhenti berbisnis dengan perusahaan. Kekhawatiran tentang dampak jenis alih daya ini terhadap kemampuan suatu negara untuk memproduksi barangnya secara efisien di dalam negeri juga telah menimbulkan reaksi negatif di beberapa industri.

Kesimpulan

Meskipun konsep alih daya dan offshoring dapat hidup berdampingan di perusahaan yang sama, keduanya berbeda satu sama lain. Namun keduanya biasanya dilakukan untuk menghemat uang. Sebelum memilih satu atau keduanya, kami merekomendasikan untuk konsultasi yang akan menjelaskan secara rinci spesifikasi manajemen pasokan, seluk-beluk perpajakan di Indonesia dan membantu Sobat Pintar menghitung keuntungan untuk berbagai strategi bisnis di perusahaan.

Kredit Pintar - pinjaman online yang terdaftar di ojk
mobile-closeKredit PintarDownload