Mengenal Holding Company Beserta Contoh Perusahaannya

12 Jan 2022 by Kredit Pintar, Last edit: 21 Sep 2022

Holding company atau perusahaan induk adalah perusahaan yang tidak melakukan operasi, usaha, atau tugas aktif lainnya untuk perusahaan itu sendiri. Tujuan dari holding company adalah untuk memiliki aset. Dengan kata lain, perusahaan tidak terlibat dalam pembelian dan penjualan produk dan layanan apa pun, dibentuk untuk memperoleh kendali atas satu atau lebih perusahaan.

Stairs, Building, Businessmen

Aset tersebut dapat berupa saham di perusahaan lain. Perseroan terbatas, kemitraan terbatas, dana ekuitas swasta, dana lindung nilai, saham publik, obligasi, real estate, hak lagu, nama merek, paten, intinya semua yang memiliki nilai. 

Ada dua cara utama bagi perusahaan dapat menjadi perusahaan induk. Salah satunya adalah dengan memperoleh saham berhak suara atau saham di perusahaan lain yang cukup karena dapat memberi kekuatan untuk mengontrol aktivitasnya. Cara kedua adalah dengan membuat perusahaan baru dari bawah ke atas,  kemudian mempertahankan seluruh atau sebagian saham perusahaan baru tersebut.

Tipe Holding Company

Terdapat beberapa tipe dari holding company. Ada tipe alami, campuran, segera dan menengah.

1. Alami

Sebuah perusahaan holding dikatakan alami jika dibentuk untuk tujuan tunggal yakni memiliki saham di perusahaan lain. Pada dasarnya, perusahaan tidak berpartisipasi dalam bisnis lain selain mengendalikan satu atau lebih perusahaan.

2. Campuran

Sebuah perusahaan induk campuran tidak hanya mengendalikan perusahaan lain tetapi juga terlibat dalam operasinya sendiri. Ini juga dikenal sebagai perusahaan induk yang beroperasi.

3. Segera

Perusahaan induk langsung adalah perusahaan yang memiliki hak suara atau kendali atas perusahaan lain, meskipun perusahaan itu sendiri sudah dikendalikan oleh entitas lain. Sederhananya, jenis perusahaan induk yang sudah menjadi anak perusahaan dari yang lain.

4. Menengah

Perusahaan perantara adalah perusahaan yang merupakan perusahaan induk dari entitas lain dan anak perusahaan dari perusahaan yang lebih besar. Perusahaan induk perantara mungkin dikecualikan dari penerbitan catatan keuangan sebagai perusahaan induk dari kelompok yang lebih kecil.

Manfaat Adanya Holding Company

Stock, Trading, Monitor, Business

1. Kontrol yang lebih besar untuk investasi yang lebih kecil

Hal ini memberi pemilik perusahaan induk kepentingan pengendali di pihak lain tanpa harus berinvestasi banyak. Ketika perusahaan induk membeli 51% atau lebih dari anak perusahaan, secara otomatis memperoleh kendali atas perusahaan yang diakuisisi. Dengan tidak membeli 100% dari setiap anak perusahaan, pemilik usaha kecil memperoleh kendali atas banyak entitas dengan menggunakan investasi yang sangat kecil.

2. Entitas Independen

Jika perusahaan induk mengendalikan beberapa perusahaan, masing-masing anak perusahaan dianggap sebagai badan hukum independen. Artinya, jika salah satu anak perusahaan menghadapi gugatan, penggugat tidak berhak menuntut harta anak perusahaan lainnya. Bahkan, jika anak perusahaan yang digugat bertindak secara independen, maka sangat kecil kemungkinannya bahwa perusahaan induk akan dimintai pertanggungjawaban.

3. Keberlanjutan manajemen

Setiap kali perusahaan induk mengakuisisi anak perusahaan lain, hampir selalu mempertahankan manajemen. Ini merupakan faktor penting bagi banyak pemilik anak perusahaan-to-be yang memutuskan apakah akan menyetujui akuisisi atau tidak. Perusahaan induk dapat memilih untuk tidak terlibat dalam kegiatan anak perusahaan kecuali dalam hal pengambilan keputusan strategis dan pemantauan kinerja anak perusahaan.

4. Pajak

Perusahaan induk yang memiliki 80% atau lebih dari setiap anak perusahaan dapat memperoleh manfaat pajak dengan mengajukan pengembalian pajak konsolidasi. Sebuah pengembalian pajak konsolidasi adalah salah satu yang menggabungkan catatan keuangan dari semua perusahaan yang diakuisisi bersama-sama dengan perusahaan induk. Dalam kasus seperti itu, jika salah satu anak perusahaan mengalami kerugian, mereka akan diimbangi dengan keuntungan dari anak perusahaan lainnya. 

Salah satu daya tarik utama dari jenis perusahaan ini adalah potensi penghematan pajak. Sebagian besar pelepasan saham dan pembayaran dividen dibebaskan dari pajak. Jika perusahaan induk memiliki ‘kepemilikan saham substansial’ setidaknya 10% dari saham biasa di anak perusahaan untuk jangka waktu 12 bulan berturut-turut selama periode dua tahun sebelum pelepasan, ia dapat melepaskan saham ini sambil dibebaskan dari modal

Baca juga: Peran Broker dalam Investasi

Contoh Holding Company di Indonesia

1. PT Semen Indonesia (Persero) Tbk 

Anak perusahaan: 

PT Semen Gresik

PT Semen Padang

2. PT Kereta Api Indonesia (Persero)

Anak perusahaan: 

PT Reska Multi Usaha

PT Railink

PT Kereta Commuter Indonesia

PT Kereta Api Pariwisata 

PT Kereta Api Logistik

3. Salim Group

Anak Perusahaan:

Indofood Sukses Makmur (INDF)

Indofood CBP Sukses Makmur (ICBP)

Indomobil Multi Jasa (IMJS)

Indomobil Sukses Int (IMAS)

Contoh Holding Company Perusahaan Global

Salah satu contoh penting dari perusahaan induk adalah Sony Corporation, yang merupakan merek terkenal yang berafiliasi dengan banyak produk termasuk TV, video game, musik, dan elektronik lainnya. Sony memiliki beberapa anak perusahaan di bawahnya termasuk Sony Interactive Entertainment Inc., Sony Electronics Inc. dan Sony Global Manufacturing Inc.

Selain Sony Corporation, holding company lainnya yang sudah mendunia adalah perusahaan Samsung Electronics Co. Ltd. Samsung memiliki anak perusahaan, yakni Samsung Motor, Samsung Bank, Samsung Life Insurance, dan Samsung Heavy Industries.

Kapan Sebaiknya Mendirikan Perusahaan Induk?

Jika Anda mengelola beberapa bisnis atau ingin berinvestasi di beberapa bisnis yang menghasilkan uang, mungkin Anda bisa mempertimbangkan untuk memulai sebuah perusahaan induk. Perusahaan induk dapat memberikan perlindungan untuk aset bisnis Anda bersama dengan manfaat pajak potensial. Memiliki perusahaan induk akan menciptakan kebutuhan administrasi dan biaya bisnis tambahan, jadi pastikan manfaatnya lebih besar daripada biayanya.

Anda harus mencari tahu apakah memilikinya tepat untuk situasi dan industri Anda. Setelah Anda mengetahui apakah perusahaan induk cocok untuk Anda, maka Anda dapat menentukan kepemilikan optimal untuk siapa yang akan memiliki perusahaan induk.

Selanjutnya Anda harus mempertimbangkan sumber daya dan alat keuangan Anda, serta memutuskan apakah Anda ingin memasukkan perusahaan induk secara federal atau yang lainnya, dengan meminta akuntan atau pengacara Anda. Setelah Anda melakukan semua ini, Anda dapat mulai berbicara tentang proses pengaturan yang sebenarnya dan cara membuat akuntan bank untuk perusahaan induk Anda serta menambahkan aset ke dalamnya.

Apa Kerugian dari Holding Company?

1. Biaya Kepatuhan

Perusahaan induk memiliki biaya set-up tambahan dan pengeluaran yang akan datang dengan memiliki perusahaan sekunder, termasuk biaya kepatuhan pajak perusahaan yang dibayarkan tahunan. Mengingat aktivitas terbatas di perusahaan induk, biaya kepatuhan ini mungkin tidak signifikan dan pada keadaan tertentu, manfaatnya akan lebih besar daripada biaya kepatuhan apa pun.

2. Modal Holding Company

Jika Anda tertarik mendirikan holding company, Anda bisa meminjam modal dari pinjaman online Kredit Pintar. Kredit Pintar dapat memenuhi kebutuhan Anda dengan memberikan pinjaman terbaik sesuai dengan nominal yang dibutuhkan. Impian Anda memiliki perusahaan besar dengan anak perusahaan yang banyak bisa diwujudkan dengan bantuan modal dari Kredit Pintar.

Artikel ini ditulis oleh Kredit Pintar, perusahaan fintech terdaftar dan diawasi OJK yang memberi kemudahan dalam penyaluran pinjaman online bagi seluruh rakyat Indonesia. Ikuti blog Kredit Pintar untuk mendapatkan informasi, tips bermanfaat, serta promo menarik lainnya. 

Kredit Pintar - pinjaman online yang terdaftar di ojk
21 Sep 2022
mobile-close
Pinjam kilat 20 juta!Download