3 Arti PO Dalam Jualan Online yang Harus Dipahami

18 Dec 2023 by Kredit Pintar., Last edit: 19 Dec 2023

Dalam dunia online shop, istilah PO kerap digunakan oleh penjual maupun pembeli. Sebagian orang memahaminya sebagai “Pre Order” yang merujuk pada sistem pembelian barang sebelum barangnya tersedia, namun ternyata arti PO tidak hanya itu saja. 

Faktanya istilah PO memiliki dua arti lain, yaitu Purchase Order dan Pay-Out. Lantas apa bedanya Pre Order, Purchase Order, dan Pay-Out? Bagaimana Sobat Pintar bisa membedakan PO yang satu dengan yang lainnya? 

Baca juga: Ketahui Perbedaan Marketplace dan Ecommerce

Untuk membantu Sobat Pintar memahami istilah PO lebih jauh lagi, dalam artikel ini kita akan membahas tentang setiap arti PO yang digunakan dalam bisnis online di Indonesia. 

Apa Arti PO dalam Jualan Online?

PO adalah istilah penting dalam bidang jualan online, sehingga kamu tidak boleh keliru memahaminya. Terutama jika Sobat Pintar ingin memulai bisnis online shop sendiri dalam waktu dekat. Nah, berikut ini tiga arti PO yang harus kamu pahami.  

Pre Order

Kebanyakan orang mengetahui bahwa istilah “PO” berarti Pre-Order dalam bisnis online. Pasalnya, istilah ini sering digunakan oleh penjual ketika memasarkan dagangannya kepada calon pembeli di media sosial. 

Pre Order sendiri merupakan sebuah sistem transaksi yang digunakan ketika barang yang dijual belum dibuat atau belum tersedia. Jadi, pembeli harus menunggu selama batas waktu tertentu untuk bisa mendapatkan barang yang dibeli. 

Biasanya penjual akan memberitahukan lama waktu tunggu kepada calon pembeli ketika menjual barang dengan sistem Pre Order. Lama waktu tunggunya bervariasi, tergantung proses pembuatan barang yang dijual. Semakin rumit proses pembuatannya, semakin lama waktu Pre Order-nya. 

Sistem Pre Order umumnya digunakan oleh penjual yang sudah tahu bahwa barang yang dijual akan laris manis dibeli pembeli. Misalnya seperti varian terbaru dari barang yang menjadi “best seller” sebelumnya. 

Selain itu, sistem ini bisa juga digunakan saat penjual akan menjual barang kelas premium yang berkualitas tinggi. Beberapa ada juga yang menggunakannya ketika menjual barang dengan jumlah terbatas. 

Dengan sistem ini, penjual bisa memastikan pembeli tidak akan kehabisan barang dan tidak perlu mengantri untuk mendapatkannya. Sehingga pada akhirnya baik penjual maupun pembeli tidak akan dirugikan. 

Purchase Order

Arti PO yang kedua dalam jualan online adalah Purchase Order. Maksud dari Purchase Order sendiri adalah pemesanan barang atau jasa oleh pembeli melalui surat khusus kepada penjual. Surat ini digunakan agar penjual bisa mengetahui dengan jelas apa saja barang atau jasa yang dipesan. 

Selain itu, surat Purchase Order juga berguna untuk meminimalisir kesalahan saat memesan dan membantu mempermudah pembeli untuk melacak barang atau jasa yang dipesan. Surat PO ini tidak bisa dibuat sembarangan, setidaknya ada beberapa hal yang harus tercantum di dalamnya, yaitu: 

  • Nama pemesan
  • Tanggal pembelian
  • Barang atau jasa yang dipesan
  • Informasi detail tentang barang atau jasa yang dipesan

Perlu Sobat Pintar ketahui, surat Purchase Order memiliki kekuatan hukum sehingga tidak boleh disalahgunakan oleh semua pihak yang terlibat. Saat surat ini dibuat, penjual, pembeli, hingga pemasok secara resmi terikat oleh hukum yang berlaku. 

Pertanyaannya, mengapa surat ini memiliki kekuatan hukum? Sebab surat Purchase Order akan menjamin semua pihak yang terlibat tidak mengalami kerugian. Di samping itu, surat ini bisa juga digunakan dalam pengecekan faktur yang harus dibayar. 

Yang lebih penting, baik penjual, pembeli, maupun pemasok bisa terhindar dari resiko perselisihan di masa depan tentang pesanan yang telah dilakukan. Itulah sebabnya, surat Purchase Order lebih sering digunakan dalam transaksi yang berjumlah besar. 

Pay-Out

Arti PO yang terakhir ini cukup berbeda dari sebelumnya, namun masih dalam satu topik. Bagi Sobat Pintar yang belum pernah menjadi penjual, mungkin jarang mendengar istilah Pay-Out. Namun, hal tersebut sangat wajar karena istilah Pay-Out lebih sering berhubungan dengan penjual daripada pembeli. 

Pay Out sendiri berarti pembayaran yang dilakukan oleh marketplace atau pemilik situs jualan online kepada penjual. Jadi ketika Sobat Pintar membeli barang dari marketplace, uang penjualan tidak akan langsung diserahkan kepada penjual. 

Pihak marketplace akan menyimpan uang tersebut ke dalam rekening bersama demi menjamin keamanan transaksi. Nantinya, uang akan diserahkan kepada penjual ketika Sobat Pintar sebagai pembeli sudah melakukan konfirmasi penerimaan barang. 

Baca juga: 5 Cara Menentukan Harga Jual Agar Bisnis Makin Cuan

Contoh PO

Agar Sobat Pintar bisa memahami semua arti PO yang sudah dijelaskan sebelumnya, di bawah ini ada tiga contoh kasus yang berhubungan dengan istilah PO. 

Contoh Pre Order

Contoh Pre-Order yang paling mudah ditemui ada pada bisnis jasa titip (jastip). Biasanya pemilik bisnis jastip akan membuka masa Pre Order (Open PO) kepada konsumen sebelum melakukan pembelian. Jika jumlah orderan yang terkumpul sudah mencukupi, mereka akan menutup masa Pre Order (Close PO) kemudian membeli barang sesuai pesanan konsumen. 

Ketika masa Pre Order sudah ditutup, konsumen tidak bisa lagi melakukan pemesanan barang yang ditawarkan oleh penyedia jasa titip. Selain itu, ada juga contoh PO barang yang dijual dengan stok terbatas, seperti barang kolaborasi antara dua brand atau barang yang sulit dibuat. 

Terkait pembayaran dalam sistem Pre Order ini, setiap penjual punya kebijakannya masing-masing. Ada yang meminta pembeli melunasi seluruh tagihan agar pesanannya masuk dalam daftar pesanan, ada juga yang membolehkan pembeli membayar uang muka (DP) terlebih dulu. 

Jumlah uang muka yang dibayarkan juga bervariasi. Namun, yang jelas pembeli harus melunasi tagihan sebelum barang dikirim oleh penjual. Karena sistem transaksinya terjadi sebelum barang tersedia, kelancarannya sangat tergantung pada komunikasi antara penjual dan pembeli. 

Itulah mengapa, jika Sobat Pintar ingin membeli barang dengan sistem Pre Order, pastikan memilih penjual yang bisa dihubungi kapan saja. Bila perlu, kamu sudah mengetahui lokasi tokonya demi menghindari penipuan. 

Contoh Purchase Order

Untuk contoh Purchase Order, Sobat Pintar bisa melihat langsung seperti apa bentuk dan isi dari surat tersebut di bawah ini: 

PT. BERKAH JAYA ABADI
Jl. Sebelah kiri Nomor 25 RT. 02 RW. 03, Jakarta BaratPURCHASE ORDER
021-2345678Tanggal: 01/07/2023
[email protected]PURCHASE ORDER NO: 987654
INFORMASI PELANGGAN
PT. MAKMUR SEJAHTERA
Jalan Kemana aja bisa No.2CONTACT PERSON
021-321654987Indah Permata/Staff Purchasing
[email protected]
No.ItemQtyUnitHargaTotal
1Tinta printer merah  6BoxRp100.000Rp600.000
2Tinta printer biru  6BoxRp100.000Rp600.000
3Kertas HVS  A4 80 gram  9RimRp90.000Rp810.000
Syarat & KetentuanSub totalRp2.010.000
Seluruh proses pengiriman barang harus disertai dengan faktur, nota, atau kuitansiPPN 10%Rp201.000
Proses pelunasan dilakukan paling lambat 30 hari sejak barang diterimaDiskon 5%Rp100.500
TotalRp2.110.500
Disetujui oleh,



Indra PermanaManager Purchasing

Contoh Pay-Out

Untuk memahami bagaimana sistem Pay-Out bekerja, silakan simak ilustrasi di bawah ini dengan baik. 

Suatu hari kamu membeli sebuah selimut dari toko Harapan Jaya melalui platform marketplace favoritmu. Seperti biasa, kamu melakukan pembayaran sesuai dengan harga yang tertera lalu menunggu penjual mengirimkan barang. 

Setelah menunggu selama tiga hari, barang sampai ke rumahmu dalam kondisi yang baik tanpa ada kekurangan sama sekali. Nah, di sini penjual belum menerima uang penjualan selimut yang kamu bayarkan sebelumnya karena masih tertahan di rekening bersama milik marketplace. 

Ketika kamu mengkonfirmasi penerimaan barang di marketplace, uang penjualan selimut akan dikirimkan oleh marketplace kepada penjual. Setelah itu, penjual bisa menarik uang ke rekening pribadi yang mereka miliki. Nah, proses pembayaran yang dilakukan oleh marketplace kepada penjual itulah yang dimaksud dengan Pay-Out.

Baca juga: 10 Ide Bisnis Modal Kecil Buat Tambahan Uang

Artikel tentang arti PO ini ditulis oleh Kredit Pintar, perusahaan fintech terdaftar dan diawasi OJK yang memberi kemudahan dalam penyaluran pinjaman online bagi seluruh rakyat Indonesia. Ikuti blog Kredit Pintar untuk mendapatkan informasi, tips bermanfaat, serta promo menarik lainnya.

Kredit Pintar - pinjaman online yang terdaftar di ojk
19 Dec 2023
mobile-close
Pinjam kilat 50 juta!Download